Haruskah Mereka Seperti Ini

Saya cukup simpatik setelah membaca postingan dari sobat blogger saya di seberang sana, negeri jiran kita, Malaysia. Postingan yang cukup menarik dan sungguh menggetarkan hati kita semua, siapa yang tidak merasa sedih jika melihat kejadian ini. Begitu murahnya, sehingga mereka dengan mudahnya membuang janin yang telah mereka buat dengan cinta, namun dengan begitu saja mereka buang.
Beginikah sifat manusia yang katanya mempunyai hati nurani, beginikah tingkah laku manusia yang katanya kaya akan cinta, beginikah manusia yang katanya penuh kasih sayang, sepertinya semua itu tidak benar. Tidak semua manusia memiliki sifat ini.

Saya menangis dalam hati jika melihat ini semua, mengapa ia terbuang dengan sia-sia, tidak cukupkah dosa yang telah mereka perbuat, mengapa mereka harus menambah dosa mereka dengan menghilangkan nyawanya. Tidakkah mereka mempunyai hati belas kasihan, semoga Allah masih membuka hati mereka untuk bertobat.

video

Adik cuma nak tanya ibu, kenapa begini jadinya?

Bu, adik Cuma ingin bertanya…
Rasanya ibu tak akan mampu menjawabnya...
Ibu ingat 14 feb tak
Malam tu ibu ada janji temu
Ibu jumpa jejaka tu
Ibu kata dia cintakan ibu
Benarkah bu?

Dia puji dan puja ibu
Dia rayu dan belai ibu
Katanya cintanya hanya untuk ibu
Benarkah bu?

Ibu terkhayal dengan pujukannya
Ibu terbuai dalam bicaranya
Ibu terlena oleh bisikannya
Benarkah bu?

Ibu tak kisah dia peluk ibu
Ibu izin dia sentuh jasad ibu
Ibu puas dapat buktikan setia ibu
Macam dia kata.. mahu bukti cinta dari ibu
Tapi benarkah bu?

Hari ini lepas 9 bulan...
Pohon yang ibu dan lelaki tu tanam telah membuahkan hasil
Hari ini buah cinta kalian telah terzahir
Hari ini bukti kasih jejaka itu pada ibu telah lahir...
tapi benarkah bu?

Kenapa dia tidak sama menyambut kami?
Kemana dia telah pergi tidak azankan kami?
Mengapa ibu pun benci kami?
Sedangkan inilah semaian tanda cinta kalian?
Mengapa ibu?

Tak terasakah sakit dan perit
tak berbakikah kasih dan sayang dan
Tidak lagi kah ibu berTuhan?

Benarkah ibu?
Benarkah begitu?

Adik cuma nak tanya je bu.....

Renungan yang patut kita renungkan buat Ibu tercinta.
Bila Seronok, Aku Cari Pasanganku
Bila Sedih, Aku cari Mak
Bila Berjaya, Aku Ceritakan Pada Pasanganku
Bila Gagal, Aku Ceritakan pada,, Mak
Bila Bahagia, Aku Peluk erat,, Pasanganku
Bila Berduka, Aku Peluk Erat,, Emakku
Bila Berlibur, Aku Bawa,, Pasanganku
Bila Sibuk, Aku Hantar anak Ke Rumah…Mak
Bila Sambut Valentine, Aku Bagi HAdiah Pada Pasanganku
Bila Sambut Hari Ibu, Aku Cuma dapat Ucapkan “Selamat Hari Ibu”

Selalu,, Aku Ingat Pasanganku
Selalu,, Mak ingat Aku
Bila-bila,, Aku akan Telepon Pasanganku
Entah Bila,, Aku Telepon Mak
Selalu,, Aku Belikan Hadiah Untuk Pasanganku
Entah Bila…Aku nak Belikan Hadiah untuk Emak

Renungkan ... :
“Kalau Kau Sudah Habis Belajar dan Bekerja.
Bolehkah Kau Kirim Duit Untuk Mak ???
Mak Bukan nak Banyak. Seratus Ribu sebulan pun Cukuplah”

Berderai Air Mata Jika Kita Mendengarnya...

Tapi Kalau Mak Sudah Tiada...
MAKKKKKKK…RINDU MAK…RINDU SANGAT...

Berapa Ramai yang Sanggup Menyuapkan Makan Ibunya.
Berapa Ramai yang Sanggup Mencuci Muntah Ibunya.
Berapa Ramai yang Sanggup Menggantikan Pakaian dalam Ibunya.
Berapa Ramai yang Sanggup Membersihkan Kotoran yang ada Pada Ibunya.
Berapa Ramai yang Sanggup Membuang Ulat dan Membersihkan Luka Kudis Ibunya.
Berapa Ramai yang Sanggup Membantah Keluarga Barunya untuk Melihat Ibunya.
Berapa Ramai yang Sanggup Berhenti Kerja untuk Menjaga Ibunya.

Dan Terakhir Sekali...
Berapa Ramai yang Sanggup Mensholatkan JENAZAH Ibunya...

0 Komentar "Haruskah Mereka Seperti Ini", Baca atau Masukkan Komentar

Followers